bEnAr Ga Ya ???

friendship

SoHiB LebiH TaHu SoaL PacaR KaMu

Ini bukan mengagung-agungkan persahabatan, lho. Bukan pula terilhami cerita komedi Friends yang menarik itu. Melainkan, benar-benar datang dari hasil sebuah penelitian beberapa waktu lalu. Para peneliti di jurusan psikologi University of Lethbridge di Alberta, Canada menemukan bahwa seorang sahabat (dalam penelitian ini mereka juga teman serumah) ternyata punya prediksi yang akurat terhadap hubungan cinta temannya.

Para peneliti di jurusan psikologi University of Lethbridge di Alberta, Canada menemukan bahwa seorang sahabat (dalam penelitian ini mereka juga teman serumah) ternyata punya prediksi yang akurat terhadap hubungan cinta temannya. Misalnya, bila Anda punya sahabat si A, maka si A bisa mengira-ngira dengan akurat sampai kapan hubungan asmara Anda dengan si B bisa berlanjut.

Jalannya penelitian seperti ini : pasangan kekasih yang sedang mabuk asmara ditanya dengan sejumlah pertanyaan berbobot, yaitu seberapa serius hubungan mereka, seberapa jauh mereka saling cinta, dan apa saja kira-kira yang menjadi kekuatan dan kendala dalam hubungan mereka. Pertanyaan yang sama juga dilontarkan kepada sahabat dan orang tua si wanita. Enam dan 12 bulan kemudian, para peneliti kembali turun ke lapangan untuk mencari informasi terakhir, yaitu apakah ‘api’ cinta itu masih berkobar atau tidak.

Dan, siapakah yang membuat prediksi paling mendekati? Ternyata para sahabatlah yang menang. Dalam waktu enam bulan, jawaban mereka paling akurat dan bisa diterapkan pada kondisi sepasang kekasih itu. Akurasi para sahabat ini masih juga berlangsung setelah setahun kemudian. Tapi, pada waktu itu, si orang tua pun mulai agak ‘cerdas’, karena mereka juga mulai bisa menerka apakah hubungan asmara anaknya itu masih akan terjadi sampai setahun berselang.

Lalu, siapa penerka paling buruk? Anda pasti tahu jawabannya, kan. Ya si pasangan itu sendiri. Sebagian besar dari prediksi mereka tentang keawetan hubungan yang mereka jalani itu meleset.

Menurut Tara MacDonald, Ph.D., sang dosen yang terlibat dalam penelitian itu, “Kelihatannya, justru orang luar-lah yang bisa melihat aspek positif dan negatif suatu hubungan asmara. Itu bikin mereka bisa menjadi hakim yang baik untuk memperkirakan apakah suatu hubungan akan berjalan atau berakhir.”

Dengan kata lain, kalau Anda mau pacaran dengan seseorang, ya tanya dulu teman (dan orang tua) Anda!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: